Pengunjung Keluhkan Harga Tiket Masuk Aroma Pecco Terlalu Mahal

  • Whatsapp

KERINCI,GEGERONLINE.CO.ID– Hebohnya penjualan tiket atau karcis masuk Pusat Wisata Aroma Pecco Kayu Aro Kabupaten Kerinci Provinsi Jambi dua kali pembayaran tiket masuk diluar tiket parkir kendaraan. Akibatnya banyak pengunjung yang mengeluh.

Dan untuk kesekian kalinya kembali terjadi, parahnya, biaya parkir kendaraan bermotor roda empat mencapai Rp.50.000 (lima puluh ribu) hingga Rp.60.000 (enam puluh ribu) termasuk anak-anak juga harus bayar, dan itu belum termasuk biaya parkir yaitu Rp.5.000 (lima ribu) untuk kendaraan roda dua.

Bacaan Lainnya

Tertera pada tiket masuk yang berwarna merah dan kuning masuk ke Wisata Aroma Pecco bertulis Rp.10.000 (sepuluh ribu) per orang.

Seharusnya berkunjung ke wisata Aroma Pecco satu kali masuk Sepuluh ribu rupiah tertulis di tiket, sudah termasuk “Hiburan”.

Salah satu pengunjung kepada media ini, Rabu (4/5/22) dipusat wisata mengatakan, jika berkunjung ke pusat wisata Aroma Pecco Kayu Aro Kerinci harus membayar dua kali tiket masuk, diwajibkan dan tidak boleh tidak oleh panitia atau pelaksana kegiatan dilokasi wisata tersebut.

Dikonfirmasi wartawan atas mahalnya harga tiket kepada penjaga wisata, kata dia, “Satu untuk membayar tiket hiburan yang satunya lagi untuk membayar tiket masuk Wisata Aroma Pecco” singkatnya.

Disisi lain, Kepala UPTD Dinas Pariwisata juga tidak luput dari konfirmasi wartawan, dia menegaskan bahwa, “Pelaksanaan penjualan tiket harus sesuai aturan dan itu semua sudah komplit dalam satu tiket, penjaga juga harus ramah terhadap pengunjung, Kepala Dinas Pariwisata dan rombongan akan keatas (Aroma Pecco.red) untuk mengecek langsung, sekarang rombongan mengawasi di pusat wisata Danau Kerinci,” ujar Kepala UPTD.

Terkait adanya praktek Pungli dipusat wisata Aroma Pecco, dia berharap kepada wartawan agar tetap menjaga komunikasi dan selalu berkompromi dengan Kepala Dinas.

“Kompromi dulu dengan bapak kadis,tunggu kami sidak besok ke Aroma Pecco terimakasih infonya”. Tutupnya.

Sudah menjadi konsumsi publik, hal ini bukan sekali atau dua kali terjadi, dilihat dari fenomena sebelumnya malah hal tersebut terjadi hampir setiap tahun disaat lebaran, Pemerintah Kabupaten Kerinci melalui stakeholder Dinas Pariwisata diduga kuat telah menjalin hubungan harmonis dan diduga menerima fee sehingga pengawasan terhadap mahalnya harga tiket terkesan lemah dan ada dugaan penjual tiket yang nakal bekerja sama dengan oknum preman agar modus Pungli tersebut dapat berjalan mulus.

Diharapkan kepada penegak hukum yakni Polres Kerinci untuk ikut serta mengawasi agar tidak terjadinya praktek Pungli yang merugikan Masyarakat umum, khususnya pengunjung Aroma Pecco yang harus membayar mahal untuk sekali kunjungan. Jika ditemukan adanya pungli, agar segera menangkap oknum pelaku tersebut. (Dw)

  • Whatsapp

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *