Sekda Sudirman Apresiasi Upaya FPSTI Lestarikan Budaya Pencak Silat

Ket Poto : Sekda Provinsi Jambi H. Sudirman saat menghadiri Pengukuhan Pengurus Daerah Federasi Pencak Silat Tradisionil Indonesia (FPSTI) Provinsi Jambi, Jum'at (26/05/2023) di Auditorium Rumah Dinas Gubernur Jambi. (Chesa/Maria/Foto : Karyatmi/infopengawaskorupsi.com)

JAMBI,GEGERONLINE.CO.ID–Sekretaris Daerah (Sekda) Provinsi Jambi H. Sudirman menyampaikan apresiasi kepada Federasi Pencak Silat Tradisional Indoneisa (FPSTI) Provinsi Jambi dalam melestarikan budaya pencak silat dan berjalan sesuai dengan visi serta misi pemerintah dalam melestarikan budaya dan nilai tradisi bangsa Indonesia. Hal ini disampaikan Sekda Sudirman saat menghadiri Pengukuhan Pengurus Daerah Federasi Pencak Silat Tradisional Indonesia Provinsi Jambi, bertempat di Auditorium Rumah Dinas Gubernur Jambi, Jumat (26/05/2023).

“Saya mengapresiasi atas upaya yang dilakukan FPSTI untuk melestarikan pencak silat di Provinsi Jambi dan berjalan sesuai visi misi pemerintah dalam melestarikan budaya dan nilai tradisi bangsa Indonesia,” ujar Sekda Sudirman.

Bacaan Lainnya

Dalam kesempatan tersebut Sekda Sudirman juga memberikan penjelasan mengenai muatan lokal yang telah digagas oleh Dinas Pendidikan dan Departemen Agama kedalam pendidikan sekolah dasar mengenai pengenalan nilai-nilai budaya bangsa sampai muatan lokal untuk anak-anak tingkat SMA dan SMK agar mereka timbul rasa untuk dalam melestarikan nilai-nilai budaya tersebut.

“Terkait muatan lokal, sudah digagas oleh Dinas Pendidikan dan ini melibatkan dua kementerian sekaligus. Harus kita dukung bahwa nilai-nilai budaya itu harus disusun pada tahap awal. Kalau ditingkat SMA dan SMK itu mereka sudah masuk tanggung jawab provinsi, dan tidak menjadi keliru jika dimuat di mereka,” kata Sekda Sudirman.

Sementara itu, Ketua Umum FPSTI Provinsi Jambi Imron Rosyadi mengatakan, pencak silat ini memang kurang digemari oleh generasi muda, kedepannya inilah yang harus dikejar dan harus menjadi perkerjaan rumah FPSTI Provinsi Jambi untuk melestarikannya, bahkan banyak juga aliran-aliran dari pencak silat ini yang sudah hilang di bumi Sepucuk Sembilan lurah. “Untuk menginventaris aliran pencak silat yang penerusnya sudah hilang akan kita munculkan kembali, dan pada akhirnya nanti menjadi bagian dari IPSI lalu kita godok di federasi, kemudian mereka akan mengikuti kejuaraan-kejuaraan dan meningkatkan prestasinya di IPSI. Dan alhamdulillah, saat ini sudah banyak pencak silat tradisional yang sudah masuk di IPSI dan memiliki prestasi di tingkat nasional,” ucap Imron.

Imron Rosyadi juga menyampaikan bahwa kondisi generasi muda yang kurang menggemari pencak silat, sehingga dibentuklah upaya pelestarian budaya pencak silat melalui federasi dan Pemerintah Provinsi Jambi yang akan berperan dalam melahirkan para atlet untuk mengikuti berbagai ajang kejuaraan pencak silat dan membuat prestasi untuk pencak silat di Provinsi Jambi.

(Diskominfo Provinsi Jambi)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *