Banjir dan Penumpukan Sampah di Kota Sungai Penuh

Novika Rani Aktivis Perempuan

Oleh: Novika Rani, Aktivis Perempuan

Banjir adalah salah satu bencana alam yang paling merusak dan sering kali mempengaruhi banyak daerah di seluruh Penjuru dunia.

Bacaan Lainnya

Penyebab banjir mencakup curah hujan yang tinggi, permukaan tanah lebih rendah dibandingkan permukaan air laut, wilayah terletak pada suatu cekungan yang dikelilingi perbukitan dengan sedikit resapan air, pendirian bangunan disepanjang bantaran sungai, aliran sungai tidak lancar akibat terhambat oleh sampah, serta kurangnya tutupan lahan di daerah hulu Sungai. Meskipun berada di wilayah bukan langganan banjir, Setiap orang harus tetap waspada dengan kemungkinan bencana alam ini.

Selain dari Alam, Manusia juga penyebab terbesar adanya banjir. Seperti membuang sampah sembarangan dan pembabatan Hutan secara Liar yang membuat tanah tergerus air secara langsung.

Untuk Sampah sendiri, khususnya sampah plastik membawa dampak negatif yang luar biasa bagi kehidupan manusia dan lingkungan. Dampak atau bahaya dari sampah jenis plastik ini antara lain, pencemaran air Sungai yang dapat mengganggu rantai makanan dan membunuh hewan yang ada di Sungai.

Seperti yang bisa kita semua rasakan di Kota tercinta Sungai penuh Provinsi Jambi akhir-akhir ini sangat sering terjadi banjir diberbagai daerah yang di sebabkan kondisi cuaca yang tak menentu, tentu saja itu menjadi keresahan bagi seluruh Masyarakat yang ada di Kota Sungai Penuh dikarenakan banjir yang melanda beberapa daerah mengakibatkan sangat banyak kerugian bagi Masyarakat, mulai dari ratusan hektar lahan pertanian mengalami kerusakan dan gagal panen hingga Rumah-rumah warga yang tergenang air akibat banjir.

Untuk kerugian gagal panen itu sendiri sangat menjadi keluh – kesah bagi para petani yang mata pencariannya hanya di sawah, pastinya itu menjadi penghambat bagi para petani dan berimbas pada ekonomi dan kesejahteraan para petani.

Banjir yang melanda ini bahkan juga menghambat akses jalan bahkan sampai merusak fasilitas umum. Selain berdampak pada kerugian serta rusaknya fasilitas yang ada, bahkan banjir yang melanda Kota Sungai Penuh ini memakan beberapa korban jiwa.

Tak dapat kita pungkiri keadaan Masyarakat khususnya yang bertempat tinggal tak jauh dari Sungai pastinya akan merasa was-was dan selalu siaga saat turunnya hujan.

Selain dari curah hujan yang deras, pemicu terjadinya banjir itu berkemungkinan juga disebabkan oleh Galian C, yang mana limbah dari galian tersebut hanyut ke Sungai dan menyebabkan Sungai menjadi dangkal juga ketika hujan turun Sungai akan meluap dan mengakibatkan terjadinya banjir.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *